[Sistem Operasi] [Komunikasi Data] [Database] [Teknologi] [Programming] [Teknik Kompilasi] [Otomata]

Ads, Information or Related about Computer

Rumah Studio
The Real Management
Recording Sound Engineering
Equipped with :
Rode, Alesis,Fender,Yamaha
Shure, Sabian, Remo, Mackie
ECHO, PreSonus, Music Man
Phone : +62 819 602 8707
Medan

The Real Management
The Real Management
Andakah yang kami cari ?
Kirimkan foto close up anda ke :
Real Management Ruko Blok E1 Lantai 3
Jl. Lebak Bulus I No. 1 Cilandak Barat
Jakarta Selatan 12430
Phone : 021-22702102
info lebih detail hubungi
Phone : +628161898512, +622157936487

Kedai Jasmin
Perum Taman Sari Bukit Damai Blok B3 No 30 Jl Raya Parung - Serpong, Pedurenan, Gunung Sindur, Bogor
Call / SMS : +62817762181 (Mila)
Menyediakan dan menjual :
- Madu ASLI Hutan Sumatra
- HABATUSSAUDA
- MADU ARAB
- PIL SEDAP MALAM
- KRIM MINYAK ZAITUN
- BUKU-BUKU ISLAMI
- PAKAIAN, TAS dan SEPATU
- TERALIS, KANOPI, dsb
- SOUVENIR PERKAWINAN

Arie's Wedding Organizer
Perum Taman Narogong Indah Blok F 29 No 11 Bekasi
- Dekorasi Pelaminan
- Tata Rias dan Busana
- Foto dan Video Shooting
- Hiburan
- Compliment
Phone :
02183464447, 02199671075, 081319792428, 085659934444

Hipotesa

Jarak terdekat antara benda di bumi merupakan jarak terjauh antara kedua benda tersebut. Jarak terjauh dapat dilihat bila kedua benda tersebut diukur dari jarak berlawan sehingga harus mengelili bumi terlebih dahulu

Perputaran bumi (rotasi) memiliki kecepatan melebihi kecepatan pesawat terbang. Dapat dilihat dari contoh bila lama perjalanan pesawat dari Jakarta ke medan adalah 2 jam, bumi berputar cukup membutuhkan waktu sekitar 30 menit (perbedaan waktu magrib untuk Jakarta dan Medan). Berarti 4 kali kecepatan pesawat penerbangan

Semakin cepat jantung berdetak, semakin lama waktu berlalu. Manusia dengan detak jantung cepat akan terlihat melaksanakan sesuatu dengan cepat, sebaliknya orang yang berdetak lambat akan merasa dia baru melakukan sedikit untuk hari ini. Efek bagi manusia dengan detak jantung cepat adalah hipertensi tinggi

Pegumpalan darah di otak dapat dikurangi dengan mengkonsumsi nenas

Sumber segala Obat sebagian besar ada di tanah. lalu air, udara, dan panas matahari. Dari tanah yang sama di bantu dengan air, udara dan sinar matahari yang sama bisa hidup tumbuh-tumbuhan yang berbeda, termasuk tumbuh-tumbuhan yang sering menjadi penyembuh penyakit-penyakit tertentu

Database

Database (Basis Data) adalah kumpulan data (elementer) yang secara logik berkaitan dalam mempresentasikan fenomena / fakta secara terstruktur dalam domain tertentu untuk mendukung aplikasi pada sistem tertentu.

Basis data adalah kumpulan data yang saling berhubungan, memberikan refleksi fakta-fakta yang terdapat di organisasi. Basis data mendeskripsikan state organisasi/perusahaan/sistem. Saat satu kejadian muncul di dunia nyata mengubah state organisasi/perusahaan/sistem, maka satu perubahan pun harus dilakukan terhadap data yang disimpan di basis data.

Basis data merupakan komponen utama sistem informasi karena semua informasi untuk pengambilan keputusan berasal dari data di basis data. Pengelolaan basis data yang buruk dapat mengakibatkan ketidaktersediaan data penting yang digunakan untuk menghasilkan informasi yang diperlukan dalam pengambilan keputusan.


Metodologi Perancangan Basis Data

Metodologi perancangan basis data adalah kumpulan teknik terorganisasi untuk pembuatan rancangan basis data. Teknik terorganisasi ini merupakan kumpulan tahap-tahapan yang memiliki aturan-aturan terurut. Teknik yang digunakan pada perancangan basis data dibagi menjadi dua, yaitu:

a. Perancangan basis data tingkat logik.

b. Perancangan basis data tingkat fisik.


Perancangan basis data secara logik dimulai dengan penciptaan model konseptual dari organisasi dan seluruhnya tak bergantung rincian implementasi seperti perangkat lunak DBMS, program aplikasi, bahasa pemrograman, platform perangkat keras, dan pertimbangan fisik lainnya. Model konsep ini kemudian dipetakan menjadi model data secara logik yang telah dipengaruhi model data target basis data seperti model relasional.

Dalam perancangan basis data secara logik, kita dapat melakukannya dengan cara :

a. Menerapkan Normalisasi terhadap struktur tabel yang telah diketahui.

b. Langsung membuat model Entity-Relationship (ER).
Model data secara logik merupakan sumber informasi perancangan fisik. Model ini menyediakan perancang suatu kendaraan untuk pertimbangan dalam merancang basis data yang efisien.

Perancangan basis data secara fisik adalah proses memproduksi deskripsi implementasi basis data pada penyimpanan sekunder, mendeskripsikan struktur-struktur penyimpanan dan metode-metode pengaksesan dalam meningkatkan efektifitas pengaksesan. Pada tahap ini, perancangan fisik telah ditujukan untuk system DBMS tertentu. Perancangan basis data tingkat fisik sudah dikaitkan dengan platform dan perangkat lunak system manajemen basis data dimana basis data diimplementasikan.


Langkah-langkah Metodologi Perancangan Basis Data

Berikut adalah perancangan basis data relasional :
- Dimulai dari perancangan basis data logik untuk basis data relasional pada tahap 1 sampai dengan tahap 3.
- Perancangan dan implementasi basis data fisik untuk basis data relasional pada tahap 4 sampai dengan tahap 7.

a. Tahap 1
Membangun rancangan data konseptual lokal berdasarkan pandangan pemakai. Yaitu mengidentifikasikan himpunan entitas - himpunan entitas. Mengidentifikasikan keterhubungan-keterhubungan (relationship), mengidentifikasikan dan asosiasikan atribut-atribut pada entitas atau keterhubungan, menentukan domain atribut, menentukan atribut-atribut candidate key dan primary key, melakukan spesialisasi/generalisasi, menggambarkan diagram ER, melakukan review model data konsep dengan pemakai.

b. Tahap 2
Membangun dan validasi model data logik lokal. Yaitu memetakan model data konsep ke model data logik, melakukan turunan relasi-relasi dari model data logik, validasi model menggunakan normalisasi, validasi model berdasarkan transaksi transaksi pemakai, menggambarkan ER nya, mendefinisikan kontsrain-konstrain (batasan-batasan) integritas, melakukan review model data logik dengan pemakai.

c. Tahap 3
Membangun dan validasi model data logik global. Yaitu menggabungkan model data logik lokal menjadi model global, validasi model data logik global, periksa untuk pertumbuhan masa datang, menggambarkan diagram ER akhir, melakukan review model logik global dengan pemakai.

d. Tahap 4
Menerjemahkan model data logik global untuk DBMS target. Yaitu merancang relasi-relasi basis untuk DBMS target, merancang aturan-aturan integritas untuk DBMS target.

e. Tahap 5
Merancang dan implementasi representasi fisik. Yaitu menganalisa transaksi-transaksi, memilih organisasi file, memilih indeks-indeks sekunder, mempertimbangkan penambahan redudansi yang terkendali, estimasikan ruang disk yang diperlukan.

f. Tahap 6
Merancang dan mengimplementasikan mekanisme pengamanan. Yaitu merancang view-view pemakai, merancang aturan-aturan pengaksesan.

g. Tahap 7
Memonitor dan menyesuaikan system yang sedang operasi.

Contact Us © 2006 Global Komputer